Kompas.com - 23/04/2021, 22:33 WIB
Ilustrasi mudik GALIH PRADIPTAIlustrasi mudik
|
Editor Dian Ihsan

KOMPAS.com - Larangan mudik kembali diberlakukan pemerintah pada Lebaran tahun 2021 ini. Pemerintah melalui Satgas Penanganan Covid-19 terus melakukan pengetatan mobilitas Pelaku Perjalanan Dalam Negeri (PPDN) terkait larangan mudik guna menekan penyebaran virus corona. Larangan mudik telah diberlakukan pada 6 hingga 17 Mei 2021.

Kebijakan ini diberlakukan semata-mata untuk menekan penyebaran Covid-19.

Larangan mudik ini seharusnya tidak hanya sekedar sebagai kebijakan dari pemerintah saja. Tapi perlu disertai dengan berbagai upaya agar larangan mudik tersebut bisa efektif untuk menekan penyebaran virus corona.

Ahli Epidemiologi Fakultas Kedokteran, Kesehatan Masyarakat, dan Keperawatan (FKKMK) Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta, Riris Andono Ahmad menerangkan, peningkatan kasus Covid-19 akan tetap terjadi meskipun ada mudik maupun tidak mudik.

Menurutnya, peluang penyebaran Covid-19 menjadi sangat besar ketika tidak ada pembatasan atau larangan mobilitas dalam populasi sementara transmisi virus semakin meluas.

Baca juga: Ingin Jadi Peternak Ayam Kampung? Ini Kunci Sukses dari Pakar UGM

Pembatasan mobilitas perlu dilakukan

Riris mengungkapkan, kebijakan ini akan efektif jika dilakukan sejak awal pandemi. Sebab, saat ini transmisi telah terjadi di hampir seluruh kota besar Indonesia.

"Jadi mau mudik atau tidak mudik pasti akan terjadi peningkatan kasus karena sudah ada transmisi, banyak peningkatan kasus," jelas Riris, (23/4/2021).

Riris berharap kebijakan larangan mudik lebaran diharapkan bisa dibarengi dengan pembatasan mobilitas masyarakat. Hal ini disebabkan, mobilitas masyarakat cenderung tinggi saat Lebaran.

Misalnya, masyarakat memanfaatkan momen Lebaran untuk ajang silahturahmi atau halal bihalal.

Baca juga: Arista Group Buka Lowongan Kerja bagi D3 Fresh Graduate

Selain itu selama libur Lebaran, masyarakat juga banyak melakukan wisata dan aktivitas lainnya yang menimbulkan kerumunan.

Halaman:


Video Pilihan

 

Konten pilihan untukmu

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.