Kompas.com - 07/01/2021, 10:32 WIB
Ilustrasi belajar dari rumah. Vivo IndonesiaIlustrasi belajar dari rumah.

KOMPAS.com - Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) mengakui ada 16 provinsi yang belum siap belajar tatap muka.

Demikian disampaikan Direktur Jenderal Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD), Pendidikan Dasar, dan Pendidikan Menengah Kemendikbud, Jumeri dalam acara Taklimat Media Awal Tahun 2021, seperti ditulis Kamis (7/1/2021).

Baca juga: Kemendikbud Akui 14 Provinsi Siap Belajar Tatap Muka

"16 Provinsi tersebut masih memikirkan kembali satu sampai dua bulan untuk belajar tatap muka," ungkap Jumeri.

Adapun 16 provinsi yang belum siap belajar tatap muka, yakni Aceh, DKI Jakarta, Sumatera Utara (Sumut), Bengkulu, Jambi, Banten, Jawa Tengah (Jateng), Jawa Timur (Jatim), dan Kalimantan Barat (Kalbar).

Lalu ada Kalimantan Selatan (Kalsel), Kalimantan Utara (Kaltara), Kalimantan Timur (Kaltim), Sulawesi Selatan (Sulsel), Gorontalo, Papua Barat, dan Sulawesi Tengah (Sulteng).

Sementara, kata Jumeri, ada 14 provinsi yang sudah siap membuka belajar tatap muka di sekolah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Meski 14 provinsi siap, tapi tidak 100 persen di daerah itu sudah siap belajar tatap muka," kata Jumeri.

Dia menyebutkan, sebanyak 14 provinsi yang sudah siap belajar tatap muka, seperti Jawa Barat (Jabar), Yogyakarta, Riau, Sumatera Selatan (Sumsel), dan Kalimantan Tengah (Kalteng).

Kemudian ada Lampung, Sulawesi Utara (Sulut), Bali, Nusa Tenggara Barat (NTB), Maluku Utara, Bangka Belitung, Kepulauan Riau, dan Sulawesi Barat (Sulbar).

Baca juga: Kuota Gratis Kemendikbud Dibagikan dengan Skema Berbeda di 2021

Sedangkan 4 provinsi lainnya, lanjut dia, menggunakan program blended learning. Keempat provinsi tersebut adalah Maluku, Sumatera Barat, Nusa Tenggara Timur (NTT), dan Papua.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.