Kompas.com - 14/12/2020, 08:10 WIB
Ilustrasi gedung dengan teknologi ramah lingkungan. Dok. ShutterstockIlustrasi gedung dengan teknologi ramah lingkungan.
|

KOMPAS.com - Pandemi Covid-19 mendorong semua lini kehidupan untuk maju dan berkembang. Tak hanya dari sektor kesehatan untuk menemukan obat dan vaksin, untuk mendukung itu juga perlu inovasi lainnya.

Seperti halnya dari sisi infrastruktur. Rumah sakit atau bangunan untuk karantina juga semakin penuh. Karena itu dibutuhkan bangunan karantina dengan konsep moderen.

Namun, di tangan mahasiswa Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) menggagas rancangan bangunan dengan konsep ideal untuk karantina selama pandemi berlangsung sekaligus berkelanjutan dengan nama Among Raga.

Melansir laman ITS, Senin (14/12/2020), bangunan 42 lantai ini juga berkonsep ramah lingkungan. Karena memiliki ruang terbuka hijau untuk kesehatan dan kesejahteraan penghuni selama karantina.

Baca juga: 6 Ide Nyambi Bisnis bagi Mahasiswa, Mana Pilihanmu?

Menurut Ketua Tim, Nathanael Christopher Sutopo, Among Raga sendiri diambil dari bahasa Jawa yang berarti Merawat Tubuh, sesuai dengan konsep karantina yang digunakan.

Desain yang diterapkan merupakan pencerminan kearifan lokal dari masyarakat Asia Tenggara yaitu gotong royong.

"Pandemi ini bisa dilalui dengan bekerja sama untuk menjaga sesama dengan menjaga diri, setiap orang itu bisa among raga," ungkap Nathanael Christopher.

Dukung kesejahteraan penghuni

Tak hanya itu saja, Among Raga juga untuk mematahkan stigma masyarakat terhadap karantina yang terkesan membosankan, terkurung, serta tidak produktif.

Namun karena mengusung konsep open space, bangunan ini tentunya akan mendukung kesejahteraan para penghuni terutama yang reaktif atau positif Covid-19.

"Bangunan karantina didesain dengan sistem dan fasilitas yang memadai. Bukan hanya untuk mencegah penyebaran, tetapi juga untuk efek psikologis," jelasnya.

Bangunan itu juga dilengkapi dengan fasilitas Intensive Care Unit (ICU) untuk penghuni yang didapati reaktif atau bahkan positif Covid-19.

Sistem ventilasi di unit ICU akan menerapkan ruangan dengan tekanan rendah. Sehingga arus udara akan bisa dikontrol untuk menjauhi tempat yang kemungkinan tinggi bagi virus tersebut menyebar.

Untuk desain dari bangunan ini yang berupa double skin layer pada fasad diambil dari buah yang banyak beredar di Asia Tenggara yaitu buah Salak. Desain ini berguna untuk memaksimalkan pemanfaatan sinar matahari dan sirkulasi alami dari angin.

Pada layer terluar dipasang panel surya sebagai produksi energi untuk bangunan, sekaligus sebagai pemecah angin serta memberikan keteduhan pada penghuni gedung.

Sistem panel surya ini memiliki kegunaan lainnya. Saat hujan, panel surya akan berputar secara hidrolis sehingga dapat menangkap air hujan dan mengalirkannya ke ramp yang ada di bawahnya.

"Sehingga dengan ini, dapat meningkatkan rainwater catchment dari gedung ini," jelas Nathan.

Lebih lanjut mengenai rainwater catchment, sistem ramp memiliki peran besar. Air dari solar panel akan masuk ke ramp yang dibangun pada bagian luar gedung.

Pertama, air akan masuk ke lapisan rumput yang ada pada ramp, kemudian turun ke saluran penampungan air yang ada di bawah lapisan tersebut. Air hujan yang ditampung ini bersama dengan grey water akan disterilisasi dengan sistem yang menyertakan sinar UV, kemudian digunakan untuk air siraman pada flushing toilet dan irigasi tanaman.

Ada jalur jogging

Selain untuk water catchment, sistem ramp juga berguna untuk kesehatan para penghuni baik fisik maupun mental. Yakni, lebar dari ramp sudah didesain pas untuk jalur jogging bagi para penghuni. Ramp juga berfungsi sebagai jalur penghuni untuk berpindah antar lantai agar mengurangi penggunaan lift.

"Kami berharap penghuni gedung dapat tetap berolahraga secara normal di gedung kami. Dengan berada di luar, ramp memberikan kesan terbuka untuk kesehatan mental penghuni," katanya.

Baca juga: 6 Tips agar Mahasiswa Tidak Boros Saat Kuliah

Harapannya, dengan desain dan perencanaan ini dapat menciptakan bangunan yang bisa berfungsi secara maksimal, dan juga memberikan dampak negatif yang minimum pada lingkungan. Sebagai bangunan dengan konsep karantina ideal, bangunan ini menawarkan fasilitas yang memadai agar para penghuni dapat tetap produktif, dan menjaga diri selama masa pandemi ini.

Dari hasil rancangannya itu, Among Raga telah berhasil meraih juara 3 pada ajang berskala internasional "1st International Student Competition on Tall Building Design" yang diadakan oleh Universiti Teknologi Petronas, Malaysia, mulai Oktober hingga November 2020.

Selain Nathanael Christopher Sutopo, timnya terdiri dari Ihza Hafiz Driatama, Adhiasa Putra Hadjar (Departemen Teknik Sipil), Muh Ammar Al Farrosi (Departemen Arsitektur), dan Tsaqova Muhammad Syahavista Ahtajida (Departemen Teknik Fisika).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.