KILAS

Begini Cara Tanoto Foundation Turunkan Prevalensi Stunting di Indonesia

Kompas.com - 06/11/2020, 16:36 WIB
Penandatanganan kerja sama penanganan stunting antara Tanoto Foundation dengan Poltekesos, di Kampus Poltekesos, Jalan Ir. H. Juanda Nomor 367, Bandung, Selasa (3/11/2020). DOK. Tanoto FoundationPenandatanganan kerja sama penanganan stunting antara Tanoto Foundation dengan Poltekesos, di Kampus Poltekesos, Jalan Ir. H. Juanda Nomor 367, Bandung, Selasa (3/11/2020).

KOMPAS.com - Tanoto Foundation melalui program Siapkan Generasi Anak Berprestasi (Sigap), berkomitmen meningkatkan sumber daya manusia (SDM) sejak usia dini, dengan menurunkan prevalensi stunting di Indonesia.

Hal tersebut perlu dilakukan karena prevalensi stunting di negeri ini masih sangat tinggi.

Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) Kementerian Kesehatan (Kemenkes) 2018 menunjukkan, prevalensi stunting di Indonesia mencapai 30,8 persen. Artinya sekitar 7 juta balita Indonesia mengalami stunting.

Padahal, ketika dewasa seseorang yang mengalami stunting berisiko memiliki tingkat produktivitas rendah.

Untuk mengatasi stunting melalui Sigap, Tanoto Foundation mengajak Politeknik Kesejahteraan Sosial (Poltekesos) Bandung. lewat kerja sama dalam pendidikan dan pengajaran pada bidang perubahan perilaku dan pola pengasuhan.

Baca juga: Kurangi Angka Stunting, Pemerintah Gandeng Bank Dunia, Tanoto Foundation dan Bill and Melinda Gates Foundation

Hal tersebut sesuai dengan salah satu strategi besar dari program Sigap, yaitu menjalin kesepakatan dengan Kementerian Sosial (Kemensos).

Lebih lanjut, kerja sama juga mencakup penelitian dan pengembangan tentang perilaku masyarakat terhadap pencegahan dan penanganan stunting, serta pola pengasuhan anak usia dini.

Kerja sama pun melibatkan civitas akademika dan alumni Poltekesos untuk melakukan pengabdian kepada masyarakat yang berkaitan dengan upaya pencegahan dan penanganan stunting serta pola pengasuhan anak usia dini.

Kerja sama itu dirasa strategis karena Poltekesos berada di bawah naungan Kemensos. Apalagi Poltekesos telah berdiri sejak 1964, sehingga menjadi perguruan tinggi kedinasan tertua di Indonesia dan alumninya tersebar di seluruh Indonesia.

Baca juga: Alumni Tanoto Foundation Diajak Jaga Bangsa dan Negara Secara Utuh

Kerja sama tersebut pun dapat segera dilaksanakan setelah dilakukan penandatanganan, di Kampus Poltekesos, di Jalan Ir. H. Juanda Nomor 367, Bandung, Selasa (3/11/2020).

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X