ITS dan Telkom Resmikan "Kampung Pintar" di Eks Lokalisasi Dolly

Kompas.com - 21/09/2020, 22:35 WIB
Institut Teknologi Sepuluh Nopember Institut Teknologi Sepuluh Nopember

KOMPAS.com - Institut Teknologi Sepuluh Nopember ( ITS) berhasil meresmikan " Kampung Pintar" di kawasan eks lokalisasi Dolly, Surabaya, Jawa Timur (Jatim). Kampung Pintar dibangun dengan menyulap Pos Pelayanan Terpadu ( Posyandu) menjadi ruang belajar bagi anak-anak.

"Posyandu yang hanya digunakan secara insidental ini bisa lebih bermanfaat jika dijadikan tempat belajar yang terbuka bagi masyarakat setempat," ungkap Ketua Tim Dosen Pendamping Lapangan ITS Kartika Nuswantara dalam keterangan resminya, seperti melansir laman ITS, Senin (21/9/2020).

Baca juga: Nadiem Makarim dan Susi Pudjiastuti Beri Semangat 7.958 Mahasiswa ITS

Untuk menikmati fasilitas kampung pintar, kata dia, masyarakat dapat berkunjung dari pukul tujuh pagi hingga delapan malam untuk menikmati sekitar 500 judul buku yang dapat dibaca secara gratis.

Hal ini diyakini Kartika dapat meningkat kemampuan membaca masyarakat yang merupakan akar dari segala masalah.

"Menurut saya, banyak anak tidak bisa menyelesaikan permasalahan mereka hanya karena tidak mau membaca," jelas dia.

Telkom beri internet gratis

Demi menyukseskan pembangunan Kampung Pintar, bilang dia, perguruan tinggi ITS menggandeng PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM) atau Telkom. Dengan adanya kerjasama dengan Telkom, Kampung Pintar memperoleh fasilitas jaringan internet gratis yang bisa diakses masyarakat.

Selain itu, tersedia juga satu unit komputer yang berisikan pustaka virtual dan berbagai karya mahasiswa besutan Kuliah Kerja Nyata (KKN) ITS.

"Tujuannya, agar masyarakat dapat mengakses informasi yang bermanfaat dari dunia luar," tutur dia.

ITS, lanjut dia, juga memberikan pelatihan yang disesuaikan dengan tingkat usia masyarakat setempat. Bagi pelajar SMA, ITS memberikan pelatihan pembuatan website, khususnya untuk mengunggah materi pembelajaran ke website. Sedangkan, para ibu dibekali dengan materi pendampingan belajar anak.

"Sebab, ibu adalah pendamping utama, lebih-lebih di saat belajar daring seperti sekarang," terangnya.

Kemudian, dia menyebutkan, siswa SD dan SMP diberikan pelatihan internet sehat untuk mengurangi penyalahgunaan penggunaan internet. Mereka dibimbing langsung oleh beberapa dosen ITS dengan bermain permainan yang lebih bermanfaat.

Baca juga: ITS Kembangkan Kawasan Eduwisata Herbal di Batu

"Dengan adanya pendampingan dan pelatihan ini, semoga Kampung Pintar menjadi mandiri setelah program Abmas ITS selesai," pungkas dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X