Untar untuk Indonesia
Akademisi

Platform akademisi Universitas Tarumanagara guna menyebarluaskan atau diseminasi hasil riset terkini kepada khalayak luas untuk membangun Indonesia yang lebih baik.

Menggali Sisi Positif Kuliah Daring

Kompas.com - 27/07/2020, 12:36 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Prof Dr Ir Agustinus Purna Irawan & Albertus Raditya Danendra

PROSES belajar secara luar jaringan (luring) melalui tatap muka dengan dosen di kelas merupakan proses belajar konvensional. Proses belajar ini menarik dan memberi kesan tersendiri bagi dosen maupun mahasiswa.

Interaksi keduanya dapat berjalan dengan baik melalui satu aktivitas dalam ruang yang sama bersama sejumlah mahasiswa lainnya.

Suasana belajar yang demikian memberi kesan mendalam sebagai satu keluarga atau komunitas pembelajar dengan topik bahasan yang sama, waktu yang dibatasi, dan sejumlah kesempatan berdiskusi secara langsung.

Namun demikian, tidak semua mahasiswa dapat mengikuti dengan baik, tergantung situasi dan suasana akademik yang tercipta, media pembelajaran yang digunakan, keaktifan mahasiswa, dan kemampuan dosen membawa suasana belajar yang menyenangkan dan menarik.

Dosen dapat dengan mudah berkeliling kelas, melakukan pengamatan terhadap mahasiswa, meminta mahasiswa untuk menerangkan dan menjawab suatu pertanyaan.

Mahasiswa lain dapat pula diberi kesempatan menyanggah atau memberikan jawaban yang berbeda. Interaksi ini mudah dilakukan dan terlihat oleh dosen secara langsung.

Di sini lain, belajar secara luring juga membutuhkan persiapan dan sarana prasarana yang baik.

Pembelajaran secara luring yang tidak dipersiapkan dengan baik dapat menyebabkan mahasiswa merasa tidak mendapat perhatian dan seperti dibiarkan begitu saja oleh dosen serta kurang tersapa.

Hal ini dapat terjadi apabila dosen tidak siap dengan materi ajar, mahasiswa dalam kelas yang cukup banyak, dosen fokus pada materi ajar yang telah disiapkan dalam bentuk presentasi dan asyik sendiri dengan presentasinya.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.