Kompas.com - 07/06/2020, 20:17 WIB


Oleh: Gregorius Rionugroho Harvianto, PhD

KOMPAS.com - Korea Selatan sejak awal tidak jauh berbeda dengan Indonesia, tidak menerapkan kebijakan lockdown. Pemerintah Korea hanya melakukan pembatasan sosial “strict social distancing” selama bulan Maret dan April.

Bahkan dalam masa strict social distancing tersebut, Pemerintah Korea tetap menyelenggarakan pemilu legislatif.

Sejak 4 Mei 2020 lalu, Pemerintah Korea telah menerbitkan petunjuk baru untuk fasilitas publik, dengan tetap menerapkan social distancing yang lebih rileks, yang mungkin di Indonesia lebih akrab dengan istilah “new normal”.

Fasilitas publik dimaksud yakni restoran, transportasi publik, tempat wisata, bank, tempat ibadah, dan lain-lain. Situasi lebih longgar ini diterapkan setelah zero cases (tidak ada kasus Covid-19) secara nasional selama beberapa hari.

Namun, penerapan social distancing yang lebih rileks ini ternyata memicu terbentuknya beberapa klaster kecil baru yang muncul seperti tempat hiburan malam di Itaewon, gudang logistik Coupang, tempat kursus di Hongwoo Building Seoul, beberapa gereja di Incheon dan Gyeonggi-do.

Baca juga: I-4 Diaspora: Tanpa WHO dan Lockdown, Taiwan Berhasil Lewati Pandemi Covid-19

Dengan mengamati perkembangan saat ini, Pemerintah Korea sendiri telah menetapkan situasi yang dapat diklasifikasikan sebagai “gelombang kedua” jika terdapat kasus baru sebanyak 100 dalam 1 hari.

Indikator ini digunakan pemerintah Korea dalam mengeluarkan kebijakan tipe social distancing masyarakat.

Dalam masa kenormalan yang baru ini, ada beberapa hal menarik dari Korea yang kiranya baik dan buruknya dapat menjadi pembelajaran Indonesia yang saat ini pun sedang bersiap-siap memulai kenormalan yang baru.

Hal ini penting, mengingat kita memang tidak bisa meremehkan virus Covid-19 ini. Korea Selatan, yang terkenal dengan kedisiplinan dan test PCR nya yang masif, saat ini pun masih bisa kecolongan kasus-kasus baru.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.