Ini Jumlah Proposal yang Didanai Kemristek untuk Penanganan Covid-19

Kompas.com - 18/05/2020, 18:38 WIB
Tangkapan layar Menristek Prof Bambang Brodjonegoro saat mengumumkan proposal riset yang didanai Kemristek unuk penanganan Covid-19. DOK.KemristekTangkapan layar Menristek Prof Bambang Brodjonegoro saat mengumumkan proposal riset yang didanai Kemristek unuk penanganan Covid-19.
|

KOMPAS.com - Sebanyak 134 proposal riset berhasil mendapat pendanaan tahap pertama dari Program Konsorsium Riset dan Inovasi Covid-19 senilai total Rp 60,6 miliar.

Adapun jumlah proposal itu diumumkan langsung oleh Menteri Riset dan Teknologi/Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional ( Menristek atau Kepala BRIN) pada acara Dialog Peneliti/Perekayasa Konsorsium Riset dan Inovasi Covid-19 Bersama Menristek/BRIN via Zoom, Senin (18/5/2020) sore.

Menurut Ketua Konsorsium Riset dan Inovasi Covid-19 Prof. dr. Ali Ghufron Mukti, M.Sc., Ph.D., proposal yang masuk tadinya lebih dari 200 proposal riset dari berbagai unsur.

Hanya saja, yang berhasil mendapatkan pendanaan jumlahnya 134 proposal. Sedangkan proposal yang belum berhasil itu masih bisa mengikuti untuk tahap kedua, dengan dukungan dana total Rp 30 miliar.

Baca juga: Lewat Covid-19 InaIDEAthon, Kemristek Undang Masyarakat Berkontribusi Lawan Virus Corona

"Bagi yang belum berhasil, masih bisa diperbaiki untuk kemudian diajukan ikut tahap kedua. Maksimal sampai 2 Juni 2020," ujar Prof Ali Ghufron.

Tercipta inovasi dalam negeri

Dalam paparannya, Menristek Prof. Bambang Brodjonegoro, S.E., M.U.P., Ph.D. menjelaskan, para peneliti berusaha keras untuk membuat penelitian dan inovasi-inovasi agar masyarakat bisa keluar dari pandemi Covid-19.

Adapun program pendanaan ini dimaksudkan untuk melakukan diseminasi hasil Penelitian, Pengembangan, Pengkajian dan Penerapan (Litbangjirap) Covid-19.

Selain itu mendorong sinergi dan kolaborasi antara pemerintah, lembaga litbangjirap, perguruan tinggi, pusat penelitian, rumah sakit, dan industri.

"Saya berharap ke depannya, penelitian Konsorsium Riset dan Inovasi Covid-19 ini dapat mendorong terciptanya inovasi produk kesehatan dalam negeri yang bermanfaat bagi masyarakat banyak," ujar Prof Bambang dihadapan para peneliti, akademisi, dan awak media secara live streaming tersebut.

Adapun rincian proposal riset yang mendapatkan pendanaan tersebut meliputi enam bidang prioritas yang mencakup:

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X