Kompas.com - 01/04/2020, 09:50 WIB
Portal Guru Berbagi Kemendikbud untuk mengatasi masalah mengajar online para guru Dok. KemendikbudPortal Guru Berbagi Kemendikbud untuk mengatasi masalah mengajar online para guru

KOMPAS.com - Pandemi Covid-19 mengharuskan kegiatan belajar mengajar dilakukan dari rumah secara daring (online). Namun, situasi di mana guru memberikan tugas lalu anak mengerjakannya, ternyata tak selalu tepat bagi semua anak.

Hal tersebut diterangkan oleh Plt. Dirjen Guru dan Tenaga Pendidikan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) Supriano setelah sekitar dua pekan sejumlah sekolah di Indonesia menerapkan pembelajaran jarak jauh.

“Pembelajaran dari rumah ini kan masih merupakan hal baru bagi sebagian besar guru. Dalam dua pekan perjalanan ini kita dapatkan berbagai macam persoalan, hambatan yang dihadapi oleh para guru,” katanya dalam konferensi video, di Jakarta, Selasa (31/3/2020).

Baca juga: 5 Jurus Anti-Bingung 14 Hari Temani Anak Belajar di Rumah

Sehingga pada kesempatan yang sama, Kemendikbud mengajak guru cepat beradaptasi dalam memberikan pengajaran jarak jauh yang menyenangkan bagi anak, dengan cara mengakses portal Guru Berbagi yang baru diluncurkan.

Di portal tersebut, guru yang telah memiliki Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) yang terbukti efektif, bisa berbagi pada guru lainnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Begitu pula dengan guru yang belum memiliki model pembelajaran daring, portal ini bisa menjadi inspirasi sehingga pembelajaran bisa lebih variatif dan kreatif.

“Fitur RPP guru dapat melihat, mengunggah (upload) maupun download (mengunduh) RPP yang dibutuhkan,” terangnya.

Supriano mengatakan, Guru Berbagi bisa menjadi ruang bagi guru untuk saling berbagi strategi pembelajaran, sehingga proses pembelajaran bisa berkualitas sekaligus menyenangkan.

Baca juga: Guru, Ini Panduan Mengajar Jarak Jauh dari Sekolah Lawan Corona

Portal Guru Berbagi tak hanya dapat diakses oleh para guru, namun organisasi penggerak dan relawan yang ingin berkontribusi juga dipersilakan.

"Laman Guru Berbagi mengajak tenaga kependidikan berpartisipasi dan bergotong-royong membentuk RPP terbaik," papar Supriano.

Guru sudah bisa mengakses RPP

Di hari pertama diluncurkan, lanjut Supriano, sudah sekitar 65 RPP yang diunggah oleh para guru yang telah berhasil menjalankan metode pengajaran jarak jauh.

RPP tersebut dapat diakses oleh guru lainnya untuk dijadikan inspirasi mengajar jarak jauh dan mencari metode yang tepat bagi anak didiknya.

Namun, Supriano juga menegaskan ada ketentuan khusus bila guru ingin berbagi konten RPP. Misalnya, bentuk dan besarnya file, identitas dan asal sekolah, hingga tidak boleh bertentangan dengan ideologi Pancasila.

Direktur Guru dan Tenaga Kependidikan Pendidikan Menengah dan Pendidikan Khusus Praptono menambahkan, guru yang akan mengunggah RPP diharapkan mencantumkan asal sumber belajar.

Baca juga: Beasiswa SMP TIK Mizan, Bebas Biaya Pendidikan dan Hidup

Sehingga bukan merupakan plagiat, serta tidak memuat unsur suku, agama, ras dan bentuk intoleransi lainnya.

"Kemendikbud berhak menurunkan RPP yang terverifikasi tidak sesuai ketentuan," jelas Praptono.

Protal guru berbagi dapat diakses melalui https://guruberbagi.kemdikbud.go.id/

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.