Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

[HOAKS] Nyamuk Wolbachia Jadi Senjata Pembunuh Manusia

Kompas.com - 16/11/2023, 14:30 WIB
Tim Cek Fakta

Penulis

hoaks

hoaks!

Berdasarkan verifikasi Kompas.com sejauh ini, informasi ini tidak benar.

KOMPAS.com - Beredar video konferensi pers yang menyerukan penghentian strategi pengendalian demam berdarah dengue (DBD) dengan nyamuk berteknologi wolbachia.

Nyamuk yang diinfeksi bakteri wolbachia diklaim akan dipakai sebagai senjata untuk membunuh manusia.

Selain itu, teknologi wolbachia dikaitkan dengan digitalisasi dan pemasangan cip. Berdasarkan penelusuran Tim Cek Fakta Kompas.com, klaim itu tidak benar atau hoaks.

Narasi yang beredar

Klaim soal nyamuk dengan teknologi wolbachia akan menjadi senjata pembunuh manusia disebarkan oleh akun Facebook ini, ini, dan ini.

Pengunggah menyertakan potongan video Komjen Pol Dharma Pongrekun. Ia mengaitkan nyamuk wolbachia dengan narasi soal senjata pembunuh manusia, digitalisasi, dan pemasangan cip.

Klaim itu disampaikan dalam konferensi pers bertajuk "Gerakan Sehat Untuk Rakyat Indonesia", di Jakarta, Minggu (12/11/2023).

"Kebenaran harus disampaikan. Ayo dukung beliau demi keselamatan bersama," tulis salah satu akun, pada Selasa (14/11/2023).

Berikut teks yang tertera pada video:

STOP PENYEBARAN NYAMUK YG DILAKUKAN OLEH KEMENKES.

Tangkapan layar unggahan dengan narasi hoaks di sebuah akun Facebook, Selasa (14/11/2023), yang menyebut nyamuk dengan teknologi wolbachia mengandung senjata yang mampu membunuh manusia.akun Facebook Tangkapan layar unggahan dengan narasi hoaks di sebuah akun Facebook, Selasa (14/11/2023), yang menyebut nyamuk dengan teknologi wolbachia mengandung senjata yang mampu membunuh manusia.

Penelusuran Kompas.com

Wolbachia merupakan bakteri simbiotik yang secara alami ada pada hampir 70 persen spesies serangga di dunia, termasuk nyamuk.

Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menerapkan teknologi wolbachia untuk menurunkan penyebaran DBD.

Kemenkes membantah klaim yang mengaitkan nyamuk wolbachia dengan narasi soal senjata pembunuh manusia, digitalisasi, dan pemasangan cip.

"Tidak ada chip," kata Kepala Biro Komunikasi dan Pelayanan Publik Kemenkes Siti Nadia Tarmizi, saat dihubungi Kompas.com, Selasa (15/11/2023).

Wolbachia dapat melumpuhkan virus dengue dalam tubuh nyamuk Aedes aegypti, sehingga virus dengue tidak akan menular ke tubuh manusia.

Jika Aedes aegypti jantan yang telah diinfeksi wolbachia kawin dengan Aedes aegypti betina, maka virus dengue pada nyamuk betina akan terblokir.

Menurut Nadia, bakteri wolbachia tidak menimbulkan penyakit pada manusia.

"Ini ada bakteri wolbachia, bakteri yang memang ada di alam dan tidak menyebabkan penyakit. Bakteri penghancur buah-buahan," terang Nadia.

Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Kemenkes, Imran Pambudi, juga menyatakan bahwa teknologi wolbachia aman.

"Wolbachia itu aman karena dia merupakan bakteri yang alami," kata Imran saat Peringatan ASEAN Dengue Day 2023, yang disiarkan di YouTube Kemenkes, 12 Juni 2023.

Strategi pengendalian DBD di Indonesia dengan teknologi wolbachia juga terbukti ramah lingkungan dan berkelanjutan.

Penelitian soal nyamuk dengan teknologi wolbachia salah satunya dilakukan University Hospital Bonn pada 2014. Penelitian itu dapat dibaca di sini.

Sementara di Indonesia, kajian soal nyamuk dengan teknologi wolbachia telah dilakukan sejak 2011. Beberapa kajian tersebut dapat dibaca di sinidi sini, di sini, di sini, dan di sini.

Penelitian awal teknologi wolbachia di Indonesia dilakukan oleh World Mosquito Program (WMP) Yogyakarta, dengan dukungan yayasan filantropi Tahija.

Dikutip dari situs Kemenkes, uji coba penyebaran nyamuk dengan teknologi wolbachia di Kota Yogyakarta dan Kabupaten Bantul mampu menekan kasus demam berdarah sampai 77 persen.

Dikutip dari Kompas.id, dalam uji coba di Indonesia dan Kolombia, nyamuk yang diinfeksi bakteri wolbachia terbukti efektif mencegah penularan penyakit.

Percobaan di Kolombia menunjukkan penurunan kejadian demam berdarah sebesar 94-97 persen dengan pendekatan rangkaian waktu terputus.

Kesimpulan

Klaim bahwa nyamuk dengan teknologi wolbachia akan menjadi senjata pembunuh manusia merupakan hoaks.

Kemenkes menegaskan, wolbachia merupakan bakteri yang alami dan tidak menyebabkan penyakit pada manusia.

Selain itu, Kemenkes juga membantah klaim bahwa teknologi wolbachia ada hubungannya dengan digitalisasi dan pemasangan cip.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

[HOAKS] Polisi Temukan 400 Kg Emas Batangan di Rumah Sandra Dewi

[HOAKS] Polisi Temukan 400 Kg Emas Batangan di Rumah Sandra Dewi

Hoaks atau Fakta
[HOAKS] FIFA Batalkan Kemenangan Qatar atas Indonesia di Piala Asia U-23

[HOAKS] FIFA Batalkan Kemenangan Qatar atas Indonesia di Piala Asia U-23

Hoaks atau Fakta
[KLARIFIKASI] Narasi Keliru soal Foto Antrean Warga pada 1965 dan 2024

[KLARIFIKASI] Narasi Keliru soal Foto Antrean Warga pada 1965 dan 2024

Hoaks atau Fakta
Cek Fakta Sepekan: Hoaks Video Warga Israel Panik | Harga Elpiji 3 Kg Rp 70.000

Cek Fakta Sepekan: Hoaks Video Warga Israel Panik | Harga Elpiji 3 Kg Rp 70.000

Hoaks atau Fakta
Video Warga Israel Berlindung dari Roket Tidak Terkait Serangan Iran

Video Warga Israel Berlindung dari Roket Tidak Terkait Serangan Iran

Hoaks atau Fakta
INFOGRAFIK: Foto dengan Narasi Keliru soal Penyitaan Kapal di Selat Hormuz

INFOGRAFIK: Foto dengan Narasi Keliru soal Penyitaan Kapal di Selat Hormuz

Hoaks atau Fakta
[KLARIFIKASI] Foto Angkatan Laut Iran Menyita Kapal di Teluk Oman, Bukan Selat Hormuz

[KLARIFIKASI] Foto Angkatan Laut Iran Menyita Kapal di Teluk Oman, Bukan Selat Hormuz

Hoaks atau Fakta
[KLARIFIKASI] Tidak Ada Bukti Putri Raja Yordania Jatuhkan Drone Iran

[KLARIFIKASI] Tidak Ada Bukti Putri Raja Yordania Jatuhkan Drone Iran

Hoaks atau Fakta
[VIDEO] Konten dengan Narasi Keliru soal Kepanikan Warga Israel akibat Serangan Iran

[VIDEO] Konten dengan Narasi Keliru soal Kepanikan Warga Israel akibat Serangan Iran

Hoaks atau Fakta
[HOAKS] Video Warga Israel Melarikan Diri di Bandara Ben Gurion Pascaserangan Iran

[HOAKS] Video Warga Israel Melarikan Diri di Bandara Ben Gurion Pascaserangan Iran

Hoaks atau Fakta
[VIDEO] Drone Tersangkut Kabel Tak Terkait Serangan Iran ke Israel

[VIDEO] Drone Tersangkut Kabel Tak Terkait Serangan Iran ke Israel

Hoaks atau Fakta
[KLARIFIKASI] Video Rudal Iran Hantam Pangkalan Militer Nevatim, Bukan Bandara Ben Gurion

[KLARIFIKASI] Video Rudal Iran Hantam Pangkalan Militer Nevatim, Bukan Bandara Ben Gurion

Hoaks atau Fakta
[KLARIFIKASI] Foto Penumpang di Bandara Ben Gurion pada 2022, Bukan Eksodus akibat Serangan Iran

[KLARIFIKASI] Foto Penumpang di Bandara Ben Gurion pada 2022, Bukan Eksodus akibat Serangan Iran

Hoaks atau Fakta
[KLARIFIKASI] Video Pohon Terbakar Dekat Masjid Al-Aqsa pada 2021

[KLARIFIKASI] Video Pohon Terbakar Dekat Masjid Al-Aqsa pada 2021

Hoaks atau Fakta
[HOAKS] Foto Truk Pembawa Senjata Iran Melintasi Perbatasan Suriah

[HOAKS] Foto Truk Pembawa Senjata Iran Melintasi Perbatasan Suriah

Hoaks atau Fakta
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com