8 Pebulu Tangkis Indonesia Terlibat Pengaturan Skor, PBSI Buka Suara

Kompas.com - 08/01/2021, 16:20 WIB
Para atlet bulutangkis melakukan pertandingan uji coba saat simulasi Piala Sudirman 2017 di Pelatnas Cipayung, Sabtu (13/5/2017) PBSI menggelar simulasi ini jelang keberangkatan atlet terbaik Indonesia ke Gold Coast, Australia, dengan tujuan untuk melihat kesiapan para atlet. KOMPAS.com/ANDREAS LUKAS ALTOBELIPara atlet bulutangkis melakukan pertandingan uji coba saat simulasi Piala Sudirman 2017 di Pelatnas Cipayung, Sabtu (13/5/2017) PBSI menggelar simulasi ini jelang keberangkatan atlet terbaik Indonesia ke Gold Coast, Australia, dengan tujuan untuk melihat kesiapan para atlet.

KOMPAS.com - Persatuan Bulu Tangkis Seluruh Indonesia (PBSI) angkat bicara soal kasus match fixing alias pengaturan hasil pertandingan yang melibatkan delapan pebulu tangkis Indonesia.

Melalui situs resminya pada Jumat (8/1/2021), Federasi Bulu Tangkis Dunia (BWF) sebelumnya mengungkapkan dua kasus pelanggaran tata tertib.

Salah satunya melibatkan delapan pebulu tangkis Indonesia yang dinyatakan bersalah atas tindakan pengaturan skor atau perilaku ilegal lainnya, di antaranya mengatur pertandingan dengan sengaja mengalah, memanipulasi dan mengatur hasil laga, serta bertaruh uang dengan berjudi.

Menanggapi hal tersebut, PBSI pun menyampaikan pernyataan resminya. Melalui Kepala Bidang Humas dan Media, Broto Happy, PBSI memastikan bahwa kedelapan pemain tersebut bukanlah penghuni pelatnas Cipayung.

Baca juga: Terlibat Pengaturan Skor, 8 Pebulu Tangkis Indonesia Dihukum BWF

Ketika mereka melakukan tindakan yang mencederai sportivitas pada tahun 2015 hingga 2017, kedelapan pemain tersebut juga tidak berstatus sebagai pemain tim nasional penghuni pelatnas Cipayung.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Bisa dipastikan delapan pemain yang dihukum BWF tersebut adalah bukan penghuni pelatnas PBSI Cipayung, Jakarta Timur," ucap Broto Happy dalam rilis yang diterima KOMPAS.com.

"PBSI mengutuk perbuatan tercela tersebut yang telah mencederai nilai-nilai luhur olahraga yang seharusnya dijunjung tinggi oleh setiap atlet seperti sportivitas, fair play, respek, jujur, dan adil," kata Broto Happy.

Adapun, kedelapan pemain tersebut adalah Hendra Tandjaya, Ivandi Danang, Androw Yunanto, Sekartaji Putri, Mia Mawarti, Fadilla Afni, Aditiya Dwiantoro, dan Agripinna Prima Rahmanto Putra.

Mereka sempat diskors sejak Januari 2020 sebelum keputusan akhir dibuat.

"Delapan pemain Indonesia yang saling mengenal dan berkompetisi di turnamen internasional level bawah di Asia hingga 2019, melanggar aturan integritas BWF terkait pengaturan pertandingan, manipulasi pertandingan, dan atau taruhan bulu tangkis," demikian pernyataan resmi BWF.

Baca juga: Jadwal Siaran Langsung Thailand Open 2021, Tayang di Kanal TV Nasional

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Persita Vs Persikabo Jadi Panggung Kehebatan Pemain Brasil Cetak Gol Mematikan

Persita Vs Persikabo Jadi Panggung Kehebatan Pemain Brasil Cetak Gol Mematikan

Liga Indonesia
Link Live Streaming Persib Vs PSS, Kickoff 18.15 WIB

Link Live Streaming Persib Vs PSS, Kickoff 18.15 WIB

Liga Indonesia
Persib Vs PSS, Tekad Bek Maung Bandung Jaga Momentum Positif

Persib Vs PSS, Tekad Bek Maung Bandung Jaga Momentum Positif

Liga Indonesia
Link Live Streaming Denmark Open, Fajar/Rian Buka Perjuangan Indonesia di 8 Besar

Link Live Streaming Denmark Open, Fajar/Rian Buka Perjuangan Indonesia di 8 Besar

Liga Indonesia
Hasil FP1 MotoGP Emilia Romagna: Zarco Tercepat di Trek Basah, Quartararo Ke-18

Hasil FP1 MotoGP Emilia Romagna: Zarco Tercepat di Trek Basah, Quartararo Ke-18

Motogp
Ivan Carlos Akui Golnya Offside, Iwan Setiawan Dukung Evaluasi Wasit

Ivan Carlos Akui Golnya Offside, Iwan Setiawan Dukung Evaluasi Wasit

Liga Indonesia
Kritik Kualitas Wasit, Aji Santoso: Sudah Saatnya Gunakan VAR

Kritik Kualitas Wasit, Aji Santoso: Sudah Saatnya Gunakan VAR

Liga Indonesia
Profil Sirkuit Misano, Tempat Balapan Terakhir Rossi di Italia

Profil Sirkuit Misano, Tempat Balapan Terakhir Rossi di Italia

Sports
Pekan Olahraga Tradisional Tingkat Nasional Resmi Dibuka

Pekan Olahraga Tradisional Tingkat Nasional Resmi Dibuka

Liga Indonesia
Timnas U23 Indonesia Vs Nepal: Beckham Ungkap Harapan, Menang Bukan Satu-satunya Tujuan

Timnas U23 Indonesia Vs Nepal: Beckham Ungkap Harapan, Menang Bukan Satu-satunya Tujuan

Liga Indonesia
Man United Vs Liverpool, Salah Bisa Jadikan Old Trafford 'Taman Bermain'

Man United Vs Liverpool, Salah Bisa Jadikan Old Trafford "Taman Bermain"

Liga Inggris
Dua Peraih Medali Emas Angkat Besi PON XX Papua 2021 Wakili Indonesia ke Uzbekistan

Dua Peraih Medali Emas Angkat Besi PON XX Papua 2021 Wakili Indonesia ke Uzbekistan

Sports
Bagaimana jika Timnas Indonesia Tak Bisa Kibarkan Merah Putih?

Bagaimana jika Timnas Indonesia Tak Bisa Kibarkan Merah Putih?

Liga Indonesia
Update PUBG Mobile, Royale Pass Month 4 Bertema Temporal Warrior

Update PUBG Mobile, Royale Pass Month 4 Bertema Temporal Warrior

Liga Indonesia
Man United Vs Liverpool - Sudah 12 Kali Bertemu, Masih Pantas Berharap pada Ronaldo?

Man United Vs Liverpool - Sudah 12 Kali Bertemu, Masih Pantas Berharap pada Ronaldo?

Liga Inggris
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.